Flutter untuk pengembang AndroidDokumen ini dimaksudkan untuk pengembang Android yang ingin mengamati teknologi Android mereka yang sudah ada untuk membangun aplikasi seluler dengan Flutter.Jika Anda mengetahui dasar-dasar sistem Android maka Anda dapat menggunakan laporan ini sebagai bouncing mulai peningkatan Flutter.

Pengetahuan dan bakat Android Anda sangat berharga saat membangun denganFlutter, karena Flutter didasarkan pada mesin yang menjalankan sel untuk berbagai kemampuan dan konfigurasi. Flutter adalah cara baru untuk membangun UI untuk seluler, tetapi memiliki mesin plugin untuk berkomunikasi dengan Android (dan iOS) untuk non-UItasks. Jika Anda seorang profesional dengan Android, Anda tidak perlu mempelajari kembali semuanya untuk menggunakan Flutter.

File ini dapat digunakan sebagai buku masak melalui pertanyaan melompat-lompat dan menyelesaikan yang mungkin paling relevan dengan keinginan Anda. ViewsApa yang sama dengan View di Flutter?

baca juga : Kursus FlutterĀ 

Di Android, View adalah inspirasi dari segala sesuatu yang muncul di layar. Tombol, toolbar, dan input, semuanya adalah View.In Flutter, kasar sama dengan View adalah Widget.Widgets tidak memetakan persis untuk perspektif Android, tetapi pada saat yang sama ketika Anda semakin terbiasa dengan bagaimana Flutter bekerja Anda dapat menganggapnya sebagai “cara Anda menyatakan dan merakit UI”.

Namun, ini memiliki beberapa variasi pada Tampilan. Untuk memulai, widget memiliki umur adididien: mereka mungkin tidak berubah dan terbaik ada sampai mereka ingin diubah. Setiap kali widget atau negara mereka bergantian, kerangka flutter membuat pohon baru dari waktu widget. Sebagai perbandingan, tampilan Android digambar sekali dan tidak menggambar ulang sampai pembatalan dipanggil.</p.

Widget Flutter ringan, dalam elemen karena keabadiannya. Karena mereka bukan perspektif itu sendiri, dan bukan tanpa penundaan menggambar sesuatu, namun sebaliknya adalah deskripsi UI dan semantiknya yang “meningkat” menjadi item tampilan aktual di bawah tenda.
Flutter terdiri dari pustaka Komponen Material. Ini adalah widget yang menerapkan saran Desain Material. Desain Material adalah gadget tata letak yang tidak fleksibel yang dioptimalkan untuk semua struktur, termasuk iOS.

Tapi Flutter fleksibel dan cukup ekspresif untuk diterapkan bahasa tata letak apa pun. Misalnya, di iOS, Anda dapat menggunakan widget Cupertino untuk menghasilkan antarmuka yang terlihat seperti bahasa desain iOS Apple. Bagaimana cara memperbarui widget?
Di Android, Anda memperbarui tampilan sekaligus bermutasi. Namun, di Flutter, Widget tidak berubah dan tidak diperbarui secara langsung, melainkan Anda harus melukis dengan negara widget.

Di sinilah gagasan widget Stateful dan Stateless berasal. StatelessWidget adalah apa yang terdengar seperti – awidget tanpa informasi negara.
StatelessWidgets berguna sementara bagian dari antarmuka konsumen yang Anda gambarkan tidak lagi bergantung pada apa pun selain konfigurasi di dalam objek.
Misalnya, di Android, ini seperti menempatkan ImageView dengan logo Anda. Emblem tidak akan bergantian selama runtime, jadi gunakan StatelessWidget di Flutter.

Jika Anda perlu secara dinamis menukar UI berdasarkan sepenuhnya pada catatan yang diterima setelah membuat nama HTTP atau interaksi pengguna maka Anda perlu bekerja dengan StatefulWidget dan memberi tahu kerangka flutter bahwa widgetState telah diperbarui sehingga dapat memperbarui widget itu.

Komponen penting untuk kata di sini adalah pada inti baik stateless dan statefulwidgets berperilaku sama. Mereka membangun kembali setiap frame, perbedaannya adalahStatefulWidget memiliki item Negara yang menyimpan data negara di seluruh frame dan mengembalikannya.
Jika Anda tidak yakin, maka terus-menerus ingat aturan ini: jika widget berubah (karena interaksi konsumen, misalnya) itu stateful. Namun, jika widget bereaksi terhadap perdagangan, widget angka yang mengandung dapat menjadi stateless jika tidak bereaksi terhadap perdagangan.

Contoh berikut menunjukkan cara menggunakan StatelessWidget. StatelessWidget yang umum adalah widget Teks. Jika Anda melihat implementasi widget Teks, Anda akan menemukan bahwa itu subkelas StatelessWidget.Text(‘I like Flutter!’,style: TextStyle(fontWeight: FontWeight.bold),);
Seperti yang Anda lihat, Widget Teks tidak memiliki catatan negara yang terkait dengannya, itu membuat apa yang dilampaui dalam konstruktornya dan tidak ada yang lebih besar.

Tapi, bagaimana jika Anda ingin membuat “I Like Flutter” bergantian secara dinamis, forexample saat mengklik FloatingActionButton?Contoh berikut menunjukkan cara untuk menampilkan widget sederhana dengan padding:@overrideWidget construct(BuildContext context) return Scaffold(appBar: AppBar(nama: Text(‘Sample App’),),body: Center(balita: ElevatedButton(style: ElevatedButton.styleFrom(padding: EdgeInsets.handiest(kiri: 20.0, tepat: 30.0),),onPressed: () ,toddler: Text(‘Hello’),),);

Anda dapat melihat beberapa tata letak yang harus disediakan Flutter di katalog thewidget. Bagaimana cara mengunggah atau menghapus elemen dari format saya?
Di Android, Anda memanggil addChild() atau removeChild()pada tentukan untuk menambah atau menunda perspektif bayi secara dinamis. Di Flutter, karena widget tidak berubah, tidak ada yang sama langsung dengan addChild(). Sebagai gantinya, Anda dapat melewatkan karakteristik ke membedakan yang mengembalikan widget, dan memanipulasi kedatangan balita itu dengan bendera boolean.

Misalnya, berikut adalah bagaimana Anda bisa beralih di antara duawidgets saat Anda mengklik FloatingActionButton:impor ‘package deal:flutter/fabric.dart’;void essential() runApp(SampleApp());magnificence SampleApp extends StatelessWidget // Widget ini adalah dasar dari utility.@overrideWidget build(BuildContext context) return MaterialApp(title: ‘Sample App’,theme: ThemeData(primarySwatch: Colors.blue,),home: SampleAppPage(),);class SampleAppPage memperluas StatefulWidget SampleAppPage(Key? key) : high-quality(key: key);@override_SampleAppPageState createState() => _ SampleAppPageState();elegance _SampleAppPageState memperluas State<SampleAppPage> // Biaya default untuk toggle.bool toggle = real;void _toggle() setState(() toggle = !toggle;); Widget _getToggleChild() jika (beralih) mengembalikan Teks(‘Toggle One’); lain kembali ElevatedButton(onPressed: () ,balita: Text(‘Toggle Two’),);@overrideWidget build(BuildContext context) return Scaffold(appBar: AppBar(title: Text(‘Sample App’),),frame: Center(infant: _getToggleChild(),),floatingActionButton: FloatingActionButton(onPressed: _toggle,tooltip: ‘Update Text’,infant: Icon(Icons.replace),),);Bagaimana cara menganimasikan widget?

Di Android, Anda membuat animasi menggunakan XML, atau memberi nama metode animate() pada tampilan. Di Flutter, animasi widget menggunakan animasi melalui membungkus widget interior widget yang hidup.

Di Flutter, gunakan AnimationController yang merupakan Animasi<double>yang bisa berhenti, mencari, mencegah, dan berlawanan dengan animasi. Ini membutuhkan indikator Tickerthat saat vsync terjadi, dan menghasilkan interpolasi linier antara0 dan 1 pada setiap tubuh bahkan saat berjalan-jalan. Anda kemudian membuat satu atau lebihAnimations dan menghubungkannya ke pengontrol.

Misalnya, Anda dapat menggunakan CurvedAnimation untuk menerapkan animasi yang diinterpolasi. Dalam pengalaman ini, pengontrol adalah sumber “master” dari pengembangan animasi dan CurvedAnimation melengkapi kurva yang menggantikan gerakan linier default pengontrol. Seperti widget, animasi di Flutter bekerja dengan komposisi.

Saat membangun pohon widget, Anda menetapkan Animasi ke animasi widget, yang mencakup opacity FadeTransition, dan beri tahu pengawas untuk memulai animasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *